Selasa, 27 November 2012

Pengembangan Program BK

1. Pendahuluan Sebelum menyusun program bimbingan dan konseling di sekolah tertentu, perlu diketahui dulu apa yang ingin disusun. Pernyataan ini kedengarannya aneh, tetapi kenyataan menunjukkan bahwa banyak program bimbingan di sekolah berlangsung dari tahun ke tahun tanpa tujuan yang jelas. Suatu program bimbingan dan konseling yang baik biasanya mengikuti suatu pola perencanaan tertentu, dan dapat melihat kondisi-kondisi yang akan dihadapi, serta sanggup menghadapi perubahan-perubahan. Program disusun bersama oleh personil bimbingan dan konseling dengan memperhatikan kebutuhan siswa, mendukung kebutuhan pendidik untuk memfasilitasi pelayanan perkembangan siswa secara optimal dalam pembelajaran dan mendukung pencapaian tujuan, misi dan visi sekolah. Program yang telah disusun disampaikan pada semua pendidik di sekolah pada rapat dinas agar terkembang jejaring layanan yang optimal. 2. Pengertian Program Kerja Bimbingan dan Konseling Program kerja adalah suatu rangkaian kegiatan yang disusun dan akan dilaksanakan dalam suatu satuan waktu tertentu sehingga ada program tahunan, program semesteran, program catur wulan, bulanan, mingguan dan harian. untuk menyususun program kerja dibutuhkan kegiatan perencanaan. Yang dimaksud dengan perencanaan adalah merancang suatu ide/gagasan kreatif dan cerdas konseptual untuk memenuhi kebutuhan/memecahkan masalah dan kemudian mengubah ide-ide itu ke dalam kegiatan/aktivitas nyata. Dalam hubungannya dengan bimbingan dan konseling, perencanaan meliputi kegiatan menemukan substansi material layanan untuk memenuhi kebutuhan khalayak sasaran, menetapkan strategi penyampaian, menetapkan koordinator dan personil pelaksana, mengidentifikasi dukungan sistem/sumber, dan menetapkan kalender kegiatan 3. Prinsip Penyusunan Program Bimbingan dan Konseling Menurut Depdikbud (1975), beberapa prinsip penyusunan program bimbingan dan konseling adalah sebagai berikut; a. Program Bimbingan dan Konseling harus diselaraskan dan dipadukan dengan program pendidikan serta pengembangan peserta didik b. Penyusunan Program bimbingan dan konseling diawali dengan need assesment (penilaian kebutuhan) c. Program bimbingan dan konseling harus fleksibel sesuai dengan kebutuhan individu, masyarakat dan kondisi lembaga. d. Program bimbingan dan konseling disusun secara berkelanjutan e. Perlu adanya penilaian yang teratur dan terarah terhadap program bimbingan dan konseling yang disusun Prinsip-prinsip penyusunan program sebagaimana disarikan dari pendapat Gysbers dan Henderson (1988), adalah sebagai berikut; a. Program Bimbingan supaya disusun selaras dengan program pendidikan dan pengajaran dari sekolah yang bersangkutan, dengan memanfaatkan sarana dan prasarana yang ada di sekolah. b. Pada waktu menelaah kebutuhan-kabutuhan, masalah dan karakteristik siswa, supaya mengikutsertakan staf sekolah yang lain. c. Program bimbingan perlu diinformasikan pada seluruh staf sekolah, sehingga mereka dapat memahami dan mau member dukungan secara berkesinambungan. d. Kemampuan staf sekolah dalam bidang bimbingan dan konseling perlu diketahui, yang meliputi: pengalaman kerja, pendidikan dan pelatihan yang pernah diikuti, kepribadian, minat terhadap bimbingan, latarbelakang kehidupannya, dan kemampuan memimpin. e. Meneliti macam-macam layanan dan kegiatan-kegiatan lain yang sudah ada dan dilaksanakan di sekolah. f. Membuat analisis tentang layanan pokok bimbingan. Program bimbingan yang dibuat harus mengacu pada hasil analisis tersebut. g. Perlu ditentukan siapa yang akan menjadi pemimpin penyusunan program, dan pembagian tugas masing-masing. 4. Manfaat Program Kerja Bimbingan dan Konseling Program kerja yang disusun memliki manfaat di antaranya; a. pedoman pelaksanaan kegiatan bimbingan dan konseling dalam satu satuan waktu b. Adanya kemudahan mengontrol dan mengevaluasi kegiatan bimbingan yang dilakukan c. Terlaksananya program kegiatan bimbingan secara lancar, efesien dan efektif. d. Tolok ukur keberhasilan pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling 5. Ciri-ciri Program Kerja yang baik Program kerja yang baik memliki ciri-ciri sebagai berikut. a. Program disusun dan dikembangkan berdasarkan kebutuhan peserta didik b. Diatur menurut prioritas dan kemampuan petugas c. Program memiliki tujuan ideal, realistis dalam pelaksanaan d. Lengkap dan menyeluruh e. Sistematis f. Terbuka dan luwes g. Memungkinkan kerjasama dengan semua fihak h. Adanya tindak lanjut untuk penyempurnaan program 6. Jenis Program Kerja Bimbingan dan Konseling. Program pelayanan Bimbingan dan Konseling di sekolah disusun berdasarkan kebutuhan peserta didik (need assessment) yang diperoleh melalui aplikasi instrumentasi, dengan substansi program pelayanan mencakup: (1) empat bidang, (2) jenis layanan dan kegiatan pendukung, (3) format kegiatan, (4) sasaran pelayanan, dan (5) volume/beban tugas konselor. Program pelayanan Bimbingan dan Konseling pada masing-masing satuan sekolah/madrasah dikelola dengan memperhatikan keseimbangan dan kesinambungan program antarkelas dan antarjenjang kelas, dan mensinkronisasikan program pelayanan Bimbingan dan Konseling dengan kegiatan pembelajaran mata pelajaran dan kegiatan ekstra kurikuler, serta mengefektifkan dan mengefisienkan penggunaan fasilitas sekolah/ madrasah. Dilihat dari jenisnya, program Bimbingan dan Konseling terdiri 5 (lima) jenis program, yaitu: a. Program Tahunan, yaitu program pelayanan Bimbingan dan Konseling meliputi seluruh kegiatan selama satu tahun untuk masing-masing kelas di sekolah/madrasah. b. Program Semesteran, yaitu program pelayanan Bimbingan dan Konseling meliputi seluruh kegiatan selama satu semester yang merupakan jabaran program tahunan. c. Program Bulanan, yaitu program pelayanan Bimbingan dan Konseling meliputi seluruh kegiatan selama satu bulan yang merupakan jabaran program semesteran. d. Program Mingguan, yaitu program pelayanan Bimbingan dan Konseling meliputi seluruh kegiatan selama satu minggu yang merupakan jabaran program bulanan. e. Program Harian, yaitu program pelayanan Bimbingan dan Konseling yang dilaksanakan pada hari-hari tertentu dalam satu minggu. Program harian merupakan jabaran dari program mingguan dalam bentuk satuan layanan (Satlan) dan atau satuan kegiatan pendukung (Satkung) Bimbingan dan Konseling. 7. Beberapa Kegiatan Yang Perlu Dilakukan Terkait Dengan Penyusunan Program Bimbingan dan Konseling a. Analisis kebutuhan dan permasalahan siswa b. Penentuan tujuan BK yang hendak dicapai c. Analisis situasi dan Kondisi sekolah d. Penentuan jenis kegiatan yang akan dilakukan e. Penetapan metode dan teknik yang akan digunakan dalam kegiatan f. Penetapan personil yang akan melaksanakan kegiatan yang telah ditetapkan g. Persiapan fasilitas dan biaya pelaksanaan yg direncanakan h. Perkiraan hambatan yang akan ditemui dan usaha yang akan dilakukan dalam mengatasi hambatan 8. Tahap-Tahap Penyusunan Program Bimbingan dan Konseling Menurut Darminto (2011), Tahap penyusunan program Bimbingan dan Konseling meliputi; a. Merumuskan rasional program b. Melakukan asesmen kebutuhan c. Merumuskan tujuan program d. Menetapkan struktur/isi program e. Mengidentifikasi sumber-sumber, dan f. Menyusun kalender bimbingan Berikut ini di uraikan secara rinci tahap penyusunan program bimbingan dan konseling. a. Merumuskan Rasional Rasional berisi latar belakang penyusunan pogram bimbingan didasarkan atas landasan konseptual, hukum maupun empirik. Selain rasional penyusunan program bimbingan dan konseling juga mempertimbangkan Visi da misi, berisi harapan yang diinginkan dari layanan Bimbingan dan konseling yang mendukung visi , misi dan tujuan sekolah b. Asesmen Kebutuhan • Untuk menemukan apa yang dibutuhkan oleh khalayak sasaran (siswa dan sekolah) • Untuk menetapkan tujuan program • Untuk menetapkan sasaran evaluasi dan mendasari akuntabilitas • Kebutuhan layanan bimbingan, berisi data kebutuhan siswa, pendidik dan institusi terhadap layanan bimbingan. Data diperoleh dengan mempergunakan instrumen yang dapat dipertanggungjawabkan. Langkah2 Asesmen • Mengidentifikasi khalayak sasaran (siswa, guru, orang tua, pimpinan, dst) • Mengumpulkan data (integratif dan komprehensif) dengan alat pengumpul data • Klasifikasi (empat bidang BK) dan analisis (modifikasi faktor- faktor penghambat dan pendukung perkembangan 4 bidang) contoh: prestasi rendah – akademik/belajar (asesmen) – informasi teknik belajar, perbaikan pembelajaran, peningkatan motivasi, pengembangan konsep diri, modifikasi kondisi hubungan keluarga, dst. c. Merumuskan Tujuan Tujuan, berdasarkan kebutuhan ditetapkan kompetensi yang dicapai siswa berdasarkan perkembangan Tujuan umum dan tujuan khusus (bisa dalam bentuk komptensi sasaran) Contoh: • Umum: – Membantu siswa mencapai perkembangan yang optimal dalam aspek akademik dapat merealisasikan potensinya secara optimal dalam setiap kegiatan akademik) • KHUSUS: – Membantu siswa memahami hakekat belajar – Membantu siswa memahami hubungan antara prestasi belajar dan keberhasilan karier di masa depan – Membantu siswa memperoleh informasi yg mencukupu tentang strategi belajar – Membantu siswa mengembangkan apresiasi positif terhadap sekolah dan belajar – Membantu siswa mengembangkan sikap positif terhap sekolah dan belajar – Membentu siswa membentuk kebiasaan belajar yang positif – Membantu siswa mengembangkan konsep diri akademik positif d. Menetapkan struktur isi program Antara satu sekolah satu dengan lainnya bisa berbeda tergantung pada kondisi masing-masing dan hasil asesmen • Isi program konvensional: – Penilaian individual – Layanan informasi & orientasi – Layanan penempatan – Layanan bimbingan – Layanan konseling – Konverensi kasus – evaluasi • Komponen program: (1) layanan dasar, program yang secara umum dibutuhkan oleh seluruh siswa pertingkatan kelas; (2) layanan responsif, program yang secara khusus dibutuhakn untuk membatu para siswa yang memerlukan layanan bantuan khusus; (3) layanan perencanaan individual, program yang mefasilitasi seluruh siswa memiliki kemampuan mengelola diri dan merancang masa depan; dan (4) dukungan sistem, kebijakan yang mendukung keterlaksanaan program, program jejaring baik internal sekolah maupun eksternal e. Identifikasi Sumber-sumber • Identifikasi ketersediaan sumber- sumber yang dapat dimanfaatkan untuk memfasilitasi dan mengefektifkan pelaksanaan struktur isi program. • Dapat berupa orang (tenaga ahli, profesional) atau material (tempat, sarana dan prasarana). • Sumber-sumber ini perlu diidentifikasi dan didokumentasikan agar memudahkan akses jika sewaktu-waktu dibutuhkan. • Jika sumber-sumber tidak tersedia, pengembang program harus dapat memanfaatkan/ menggunakan secara maksimal sumber-sumber yang terbatas. • Pengembang program dapat mengupayakan ketersediaan sumber-sumber secara realistis (sesuai dengan kebutuhan, prioritas, dan kemampuan). • Perlu dibuat prioritas jika ketersediaan sumber-sumber bimbingan terbatas. f. Kalender Bimbingan dan Konseling • Memungkinkan para personil bimbingan untuk menjadwalkan kegiatan bimbingan secara sistematis dan komprehensif, sehingga mereka dapat bekerja secara teratur dan tidak ada kebutuhan siswa yang tak terlayani. • Merupakan bagian dari program bimbingan sekolah dan menyatakan semua aktivitas bimbingan yang direncanakan. • Membantu untuk mengalokasikan waktu dan menghindari benturan kegiatan. • Menyatakan pengelolaan bimbingan yang baik, dan menjamin penggunaan sumber-sumber secara tepat. • Dibuat oleh pengembang program dengan melibatkan semua staf bimbingan, bahkan juga orang tua dan masyarakat yang terkait dengan implementasi program bimbingan. • Dapat dibuat untuk masa satu tahun, satu semester, satu bulan, atau mingguan. • Berisikan pernyataan tentang tanggal, waktu, kelompok sasaran, aktivitas bimbingan, dan sumber- sumber material dan orang yang terlibat. Bila dalam suatu sekolah sudah ada program yang dilaksanakan tetapi berdasarkan hasil penilaian kurang dapat memenuhi kebutuhan siswa dan ingin diubah atau dikembangkan, maka tahap-tahap yang dilaksanakan adalah sebagai berikut. Tahap 1. Menciptakan iklim untuk berubah Suatu perubahan yang berhasil tergantung pada lingkungan yang positif dan mendukung. Untuk itu perlu diciptakan iklim sekolah dan personel yang siap untuk diajak dan mau mengadakan perubahan. Faktor pendukung ini meliputi kepala sekolah, staf sekolah, orang tua siswa, siswa dan masyarakat. Instrumen yang dapat dipakai untuk menjajagi pendapat adalah daftar cek, dan curah pendapat dengan berbagai pihak untuk meningkatkan iklim yang menunjang. Tahap 2. Menganalisis program Menghubungkan antara apa yang sudah ada sekarang dengan perubahan membutuhkan pengertian mengenai perbedaan antara apa yang sudah dilaksanakan sekarang dengan apa yang akan dikembangkan. Hal ini mencakup persepsi siswa sebagai subyek yang menggunakan program, persepsi pelaksana program, data empiris tentang tujuan-tujuan yang ingin dicapai, dan gambaran mengenai hal yang akan dilaksanakan. Untuk ini perlu diadakan survey kepada para pelaksana program dan pemakai program, dengan instrumen daftar cek. Tahap 3. Membuat pola program baru Dalam tahap ini diputuskan macam program baru yang akan dibuat. Suatu program yang berhasil memerlukan perencanaan yang baik dan teliti. Perencanaan itu meliputi; isi, metode, sumber-sumber, cara mempromosikan, dan cara menilai program. Pengembangan Program Bimbingan dan Konseling Komprehensif Layanan bimbingan dan konseling merupakan kegiatan yang terencana berdasarkan pengukuran kebutuhan (need asessment) yang diwujudkan dalam bentuk program bimbingan dan konseling. Program bimbingan dan konseling di sekolah dapat disusun secara makro untuk 3 (tiga) tahun, meso 1 (satu) tahun dan mikro sebagai kegiatan operasional dan memfasilitasi kebutuhan-kebutuhan khusus. Program menjadi landasan yang jelas terukur layanan profesional yang diberikan oleh konselor di sekolah. Program bimbingan dan konseling disusun berdasarkan struktur program dan bimbingan dan konseling perkembangan. 1. Komponen (Struktur) Program Bimbingan dan Konseling di Sekolah Struktur program bimbingan diklasifikasikan ke dalam empat jenis layanan, yaitu : (a) layanan dasar bimbingan; (b) layanan responsif, (c) layanan perencanaan individual, dan (d) layanan dukungan sistem. Keterkaitan keempat komponen program bimbingan dan konseling ini dapat digambarkan pada gambar 1. Gambar 1. Komponen Program bimbingan dan konseling a. Layanan Dasar Bimbingan 1) Pengertian Layanan dasar bimbingan diartikan sebagai “proses pemberian bantuan kepada semua siswa (for all) melalui kegiatan-kegiatan secara klasikal atau kelompok yang disajikan secara sistematis dalam rangka membantu perkembangan dirinya secara optimal”. 2) Tujuan Layanan ini bertujuan untuk membantu semua siswa agar memperoleh perkembangan yang normal, memiliki mental yang sehat, dan memperoleh keterampilan dasar hidupnya, atau dengan kata lain membantu siswa agar mereka dapat mencapai tugas-tugas perkembangannya. Secara rinci tujuan layanan dirumuskan sebagai upaya untuk membantu siswa agar : (1) memiliki kesadaran (pemahaman) tentang diri dan lingkungannya (pendidikan, pekerjaan, sosial budaya dan agama), (2) mampu mengembangkan keterampilan untuk mengidentifikasi tanggung jawab atau seperangkat tingkah laku yang layak bagi penyesuaian diri dengan lingkungannya, (3) mampu menangani atau memenuhi kebutuhan dan masalahnya, dan (4) mampu mengembangkan dirinya dalam rangka mencapai tujuan hidupnya. 3) Materi Untuk mencapai tujuan tersebut, kepada siswa disajikan materi layanan yang menyangkut aspek-aspek pribadi, sosial, belajar dan karir. Semua ini berkaitan erat dengan upaya membantu siswa dalam mencapai tugas-tugas perkembangannya. Materi layanan dasar bimbingan dapat diambil dari berbagai sumber, seperti majalah, buku, dan koran. Materi yang diberikan, disamping masalah yang menyangkut pengembangan sosial-pribadi, dan belajar, juga materi yang dipandang utama bagi siswa SLTP/SLTA, yaitu yang menyangkut karir. Materi-materi tersebut, di antaranya : (a) fungsi agama bagi kehidupan, (b) pemantapan pilihan program studi, (c) keterampilan kerja profesional, (d) kesiapan pribadi (fisik-psikis, jasmaniah-rohaniah) dalam menghadapi pekerjaan, (e) perkembangan dunia kerja, (f) iklim kehidupan dunia kerja, (g) cara melamar pekerjaan, (h) kasus-kasus kriminalitas, (i) bahayanya perkelahian masal (tawuran), dan (j) dampak pergaulan bebas. Materi lainnya yang dapat diberikan kepada para siswa adalah sebagai berikut: • Pengembangan self-esteem. • Pengembangan motif berprestasi. • Keterampilan pengambilan keputusan. • Keterampilan pemecahan masalah. • Keterampilan hubungan antar pribadi atau berkomunikasi. • Memahami keragaman lintas budaya. • Perilaku yang bertanggung jawab. b. Layanan Responsif 1) Pengertian Layanan responsif merupakan “pemberian bantuan kepada siswa yang memiliki kebutuhan dan masalah yang memerlukan pertolongan dengan segera”. 2) Tujuan Tujuan layanan responsif adalah membantu siswa agar dapat memenuhi kebutuhannya dan memecahkan masalah yang dialaminya atau membantu siswa yang mengalami hambatan, kegagalan dalam mencapai tugas-tugas perkembangannya. Tujuan layanan ini dapat juga dikemukakan sebagai upaya untuk mengintervensi masalah-masalah atau kepedulian pribadi siswa yang muncul segera dan dirasakan saat itu, berkenaan dengan masalah sosial-pribadi, karir, dan atau masalah pengembangan pendidikan. 3) Materi Materi layanan responsif bergantung kepada masalah atau kebutuhan siswa. Masalah dan kebutuhan siswa berkaitan dengan keinginan untuk memahami tentang suatu hal karena dipandang penting bagi perkembangan dirinya yang positif. Kebutuhan ini seperti kenginan untuk memperoleh informasi tentang bahaya obat terlarang, minuman keras, narkotika, pergaulan bebas dan sebagainya. Masalah siswa lainnya adalah yang berkaitan dengan berbagai hal yang dialami atau dirasakan mengganggu kenyamanan hidupnya atau menghambat perkembangan dirinya yang positif, karena tidak terpenuhi kebutuhannya, atau gagal dalam mencapai tugas-tugas perkembangannya. Masalah siswa pada umumnya tidak mudah diketahui secara langsung tetapi dapat dipahami melalui gejala-gejala perilaku yang ditampilkannya. Masalah (gejala masalah) yang mungkin dialami siswa di antaranya : (a) merasa cemas tentang masa depan, (b) merasa rendah hati, (c) berperilaku impulsif (kekanak-kanakan atau melakukan sesuatu tanpa mempertimbangkannya secara matang), (d) membolos dari sekolah, (e) malas belajar, (f) kurang memiliki kebiasaan belajar yang positif, (g) kurang bisa bergaul, (h) prestasi belajar rendah, (i) malas beribadah, (j) masalah pergaulan bebas (free sex), (k) masalah tawuran, (l) manajemen stress, dan (m) masalah dalam keluarga. Untuk memahami kebutuhan dan masalah siswa dapat ditempuh dengan cara menganalisis data siswa, baik yang bersumber dari inventori tugas-tugas perkembangan (ITP), angket siswa, wawancara, observasi, sosiometri, daftar hadir siswa, leger, psikotes dan daftar masalah siswa atau alat ungkap masalah (AUM). c. Layanan Perencanaan Individual 1) Pengertian Layanan ini diartikan “proses bantuan kepada siswa agar mampu merumuskan dan melakukan aktivitas yang berkaitan dengan perencanaan masa depannya berdasarkan pemahaman akan kelebihan dan kekurangan dirinya, serta pemahaman akan peluang dan kesempatan yang tersedia di lingkungannya”. 2) Tujuan Layanan perencanaan individual bertujuan untuk membantu siswa agar (1) memiliki pemahaman tentang diri dan lingkungannya, (2) mampu merumuskan tujuan, perencanaan, atau pengelolaan terhadap perkembangan dirinya, baik menyangkut aspek pribadi, sosial, belajar, maupun karir, dan (3) dapat melakukan kegiatan berdasarkan pemahaman, tujuan, dan rencana yang telah dirumuskannya. Tujuan layanan perencanaan individual ini dapat juga dirumuskan sebagai upaya memfasilitasi siswa untuk merencanakan, memonitor, dan mengelola rencana pendidikan, karir, dan pengembangan sosial-pribadi oleh dirinya sendiri. Isi atau materi perencanaan individual adalah hal-hal yang menjadi kebutuhan siswa untuk memahami secara khusus tentang perkembangan dirinya sendiri. Dengan demikian meskipun perencanaan individual ditujukan untuk memandu seluruh siswa, layanan yang diberikan lebih bersifat individual karena didasarkan atas perencanaan, tujuan dan keputusan yang ditentukan oleh masing-masing siswa. Melalui layanan perencanaan individual, siswa dapat: • Mempersiapkan diri untuk mengikuti pendidikan lanjutan, merencanakan karir, dan mengembangkan kemampuan sosial-pribadi, yang didasarkan atas pengetahuan akan dirinya, informasi tentang sekolah, dunia kerja, dan masyarakatnya. • Menganalisis kekuatan dan kelemahan dirinya dalam rangka pencapaian tujuannya. • Mengukur tingkat pencapaian tujuan dirinya. • Mengambil keputusan yang merefleksikan perencanaan dirinya. 3) Materi Materi layanan perencanaan individual berkaitan erat dengan pengembangan aspek akademik, karir, dan sosial-pribadi. Materi pengembangan aspek (a) akademik meliputi : memanfaatkan keterampilan belajar, melakukan pemilihan pendidikan lanjutan atau pilihan jurusan, memilih kursus atau pelajaran tambahan yang tepat, dan memahami nilai belajar sepanjang hayat; (b) karir meliputi : mengeksplorasi peluang-peluang karir, mengeksplorasi latihan-latihan pekerjaan, memahami kebutuhan untuk kebiasaan bekerja yang positif; dan (c) sosial-pribadi meliputi : pengembangan konsep diri yang positif, dan pengembangan keterampilan sosial yang efektif. d. Layanan Dukungan Sistem Ketiga komponen program, merupakan pemberian layanan bimbingan dan konseling kepada siswa secara langsung. Sedangkan dukungan sistem merupakan komponen layanan dan kegiatan manajemen yang secara tidak langsung memberikan bantuan kepada siswa atau memfasilitasi kelancaran perkembangan siswa. Dukungan sistem adalah kegiatan-kegiatan manajemen yang bertujuan untuk memantapkan, memelihara, dan meningkatkan program bimbingan secara menyeluruh melalui pengembangan profesinal; hubungan masyarakat dan staf, konsultasi dengan guru, staf ahli/penasehat, masyarakat yang lebih luas; manajemen program; penelitian dan pengembangan. Program ini memberikan dukungan kepada guru pembimbing dalam memperlancar penyelenggaraan layanan diatas. Sedangkan bagi personel pendidik lainnya adalah untuk memperlancar penyelenggaraan program pendidikan di sekolah. Dukungan sistem ini meliputi dua aspek, yaitu : (1) pemberian layanan, dan (2) kegiatan manajemen. 1) Pemberian Layanan Konsultasi/Kolaborasi Pemberian layanan menyangkut kegiatan guru pembimbing (konselor) yang meliputi (a) konsultasi dengan guru-guru, (b) menyelenggarakan program kerjasama dengan orang tua atau masyarakat, (c) berpartisipasi dalam merencanakan kegiatan-kegiatan sekolah, (d) bekerjasama dengan personel sekolah lainnya dalam rangka mencisekolahakan lingkungan sekolah yang kondusif bagi perkembangan siswa, (e) melakukan penelitian tentang masalah-masalah yang berkaitan erat dengan bimbingan dan konseling. 2) Kegiatan Manajemen Kegiatan manajemen merupakan berbagai upaya untuk memantapkan, memelihara, dan meningkatkan mutu program bimbingan dan konseling melalui kegiatan-kegiatan (a) pengembangan program, (b) pengembangan staf, (c) pemanfaatan sumber daya, dan (d) pengembangan penataan kebijakan. D. Daftar Rujukan Bowers, Judy L dan Hatch, Patriciai. 2002 The National Models for School Counseling Program. ASCA (Amirican School Counselor Association) Darminto, Eko. 2010. Perencanaan dan Pengembangan Program Bimbingan dan Konseling, Makalah .disampaikan pada Workshop tentang Sistem perencanaan Model-model dan Penilaian Pembelajaran bagi guru SMPN/ swasta se-kota Surabaya tanggal 20 Juli 2010 Depdiknas. 2003. Pelayanan Bimbingan dan Konseling. Jakarta: Puskur Balitbang. Dirjen PMPTK Depdiknas. 2007. Rambu-rambu Penyelenggaraan Bimbingan dan Konseling. Jakarta. Gysbers, N.C, & Henderson, P, 1988, Developing and Managing Your School Guidance Programs, Alexanderia, Virginia; American Assosiation for Counseling and Developmen. Romlah, Titik, 2006, Teori dan Praktek Bimbingan Kelompok, Malang; Penerbit Universitas Negeri Malang. Yusuf, Syamsu L N, 2009, Program Bimbingan dan Konseling di Sekolah, Bandung; Rizqi Press.  

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | coupon codes